Friday, July 22, 2011

Google Plus: Kalahkan Facebook?

Persaingan di dunia maya bakalan makin rame aja. Mei lalu, Google meluncurkan produk terbarunya, yaitu Google Plus (sering juga ditulis Google+ ataupun G+). Disebut-sebut, jejaring sosial ini akan menjadi Facebook killer, alias saingan terberat dari Facebook. Lalu, bagaimana keadaan aslinya di lapangan? 

Alhamdulillah, saya cukup beruntung untuk mendapatkan undangan langsung dari google plus setelah mengajukan diri untuk mengikuti proyek google plus (meskipun sebenernya saya juga masih ga ngapa-ngapain kecuali melaporkan satu kasus bug doang, hehehehe :D). Jadi apa sih yang spesial? Google sendiri mengumumkan setidaknya 5 fitur andalan google+, yaitu circle (lingkaran), hangouts (nongkrong), huddle (kumpul-kumpul *ini bukan terjemahan resminya), sparks (percikan *sekali lagi, tidak resmi) dan instant upload (unggah cepat). Apakah mereka itu?
gambar dari sini

Circle atau lingkaran adalah "sistem pertemanan" di Google+. Mirip dengan follow-nya twitter, jika anda memasukkan seseorang dalam lingkaran anda, belum tentu orang itu akan memasukkan anda ke dalam lingkarannya. Namun yang berbeda dengan follow twitter, anda memiliki beberapa lingkaran tergantung hubungan anda dengan orang tersebut. ada lingkaran keluarga, teman, kenalan, mengikuti dan banyak lagi sesuai keinginan anda. 

Hangouts dan huddle, adalah sistem chat di Google+, di samping google+ chat yang formatnya mirip (dan sepertinya memang) gTalk di Gmail. Hangouts merupakan chat dengan audio dan video (hingga 10 orang maksimal) dan huddle merupakan chat grup versi Google+.

Dan untuk dua fitur lainnya, sparks merupakan update terbaru tentang hal-hal yang kita sukai dan dan instant upload adalah fitur unggah foto otomatis langsung dari kamera smart phone. 

Tentunya selain lima fitur tersebut, ada beberapa hal spesial dari Google+. Misalnya untuk sistem posting. Di Google+ hanya ada satu jenis "cara" berkomunikasi dengan pengguna lain (diluar chat), yaitu posting yang akan muncul di Stream (bentuknya kurang lebih seperti update status Facebook ataupun Twitter). Padahal di Facebok, misalnya, setidaknya ada tiga jenis, yaitu wall post, status dan message. Di twitter ada 2, yaitu Tweet dan Direct Message. Lantas apakah semua posting di Google+ akan diperlakukan sama saja? Google+ memiliki cara sendiri, yaitu dengan memberikan opsi bagaimana sebuah pos dibagikan. Sebuah pos bisa saja hanya dapat dilihat 1 orang, beberapa orang, orang dalam lingkaran tertentu, dilihat publik dan sebagainya, sehingga pos di Google+ dapat bertindak baik sebagai pesan pribadi, pesan grup ataupun pesan umum. Disamping itu, pos Google+ dapat diberikan formatting seperti bold, italic dan strike, "mention" seseorang dalam post, sharing lokasi, dan yang tak kalah penting, pos yang telah di terbitkan bisa di edit.

Salah satu fitur unik lainnya adalah notifikasinya. Notifikasi Google+ dapat dilihat dari hampir semua layanan Google lainnya, seperti Gmail, Google Search, GMaps, Google Reader dan sebagainya. Selain itu, anda bisa juga melakukan beberapa hal lainnya pada notifikasi tersebut. Misalnya, pos anda dikomentari dan anda sedang membuka halaman Google Search. Anda cukup langsung membuka dropdown notifikasi di kanan atas dan bisa langsung memberikan komentar tambahan ataupun memberi +1 tanpa perlu membuka halaman Google+ lagi! Ataupun jika ada notifikasi seseorang menambahkan anda ke dalam lingkarannya, anda pun dapat langsung melakukan berbagai hal seperti menambahkan orang itu ke dalam lingkaran anda, mencekal (block) orang itu, dan lainnya langsung dari dropdown notifikasi.

Secara keseluruhan, kesan pertama yang saya dapatkan saat memakai Google+ cukup positif: sangat bersih, simpel dan dapat dikatakan elegan. Apakah Google+ dapat mengalahkan Facebook? Mungkin ya dan mungkin tidak. Kemunculan Google+ sekarang jauh lebih baik daripada Google Buzz ataupun Google Wave. Hal ini dapat dilihat dari popularitasnya yang mulai menanjak. Coba saja tanyakan orang-orang di sekitar anda. Mereka kemungkinan besar lebih sering mendengar Google+ daripada Buzz ataupun Wave. Google+ masih menang dalam beberapa aspek, namun karena masih baru ia pun masih kalah dalam beberapa hal dibandingkan Facebook. Misalnya soal Mobile Version, Google+ masih sangat kurang terutama untuk handphone Java alias non-OS. Google+ Mobile Basic (versi untuk handphone Java) hanya bisa untuk memberikan pos, mengomentari, memberikan +1 dan melihat profil orang lain, tidak bisa untuk melakukan hal lainnya seperti unggah foto atau bahkan menambahkan seseorang ke lingkaran. Bandingkan dengan Facebook yang bahkan telah meluncurkan layanan Facebook Zero sejak lama.

Menurut saya pribadi, Google+ sangat mungkin mengalahkan Facebook, tentunya dengan peningkatan fitur, kompatibilitas dengan berbagai platform, dan juga peningkatan antarmuka agar lebih ramah pengguna. Google+ sendiri juga perlu lebih berintegrasi dengan semua (atau setidaknya sebagian besar) layanan google lainnya. Misalnya, dengan Gmail. Gmail, yang notabene salah satu layanan email terbesar, bisa jadi poin tambahan bagi Google+ jika diintegrasikan. Atau dengan Blogger, bisa menjadi poin lebih jika dibanding dengan Notes Facebook. Bisa juga dengan Google Docs, sehingga misalnya sebuah dokumen hanya bisa dilihat anggota lingkaran tertentu saja. Banyaknya layanan Google bisa membuat Google+ punya poin yang amat kuat dibandingkan Facebook, jika diintegrasikan.

Yah, mari kita lihat saja nanti :D